19 Jun 2008

Bacalah


Masih dalam seruan kepada diri penulis dan pengunjung blog ini untuk kita sama-sama menjadi masyarakat membaca. Kita sudah maklumi akan kepentingan membaca; membaca itu jambatan ilmu, membaca itu mengembangkan fikiran, membaca itu membina tamadun dan sebagainya. Namun sukarnya untuk kita melazimi diri agar membaca. Mengisi sebahagian kekosongan ruang waktu dengan membaca.
Tidak dinafikan bahawa minat membaca ini adalah hasil didikan sedari kecil oleh keluarga dan guru-guru. Melalui ransangan yang tinggi daripada mereka dan disiplin yang terjaga. Tetapi tidak semua kejayaan itu dibina semasa kecil lagi; berperingkat-peringkat menuju kejayaan. Berapa ramai di antara insan yang mula membina bibit-bibit kecermerlagan tika usia dewasanya. Mereka berubah di atas kemahuan diri yang kuat dan berusaha terusan-terusan tanpa jemu dan putus asa.
Momentum perubahan itu berlaku apabila mereka memahami benar kepentingan membaca dan akibat yang diterima jika kurang membaca. Dari kefahaman itulah timbulnya kesedaran tinggi yang membawa kepada keazaman yang nekad. Insan-insan ini memestikan diri mereka minat kepada buku-buku dan bahan-bahan bacaan (tulisan,cetakan atau elektronik); membeli, meminjam,copy & paste, mengunjungi kedai-kedai buku, pustaka, perpustakaan (atau mendaftar sebagai ahli), penggunaan IT dan sebagainya.
Sebagai seorang muslim dorongan-dorongan tersebut lebih kuat dan padu lagi dengan seruan dari Al-Quran Al-Karim, seperti yang penulis catatkan sebelum ini. Di sini juga ingin penulis tambahkan lagi saranan dan ransangan tersebut. Moga kita dapat menyuburkan biah membaca dalam hidup, ia juga adalah biah solehah:
  • Gladstone (Perdana Menteri Britain,dalam tahun 1882, sambil mengangkat al-Quran dalam parlimen Britain beliau mengatakan bahawa untuk membolehkan umat Islam dijajah, mereka mesti dijauhkan dari al-Quran atau pemikiran-pemikiran Islam) yang menyatakan dalam pertemuan pemimpin-pemimpin Kristiannya bahawa selagi umat Islam berpegang dengan Al-Quran selagi itulah mereka kuat dan tidak boleh dikalahkan. Lalu dia merancang untuk menjauhkan umat Islam dari Al-Quran dengan pelbagai bentuk aktviti kosong yang mengasyikkan. Kita merasa jejek dan benci kepada orang sepertinya-jahat, pemusnah cahaya Islam, pendengki dan pelbagai label yang kita hujum kepadanya. TETAPI dia kuat membaca untuk membolehkan kebatilannya bangun tegak di atas keruntuhan umat kita. Kita yang membencinya dan orang sepertinya, gigihkah kita membaca? Tekadkah kita mengumpul maklumat dan pengalaman? Dia sanggup membaca ketika menunggu kereta dan menunggu masa pertemuan, sedangkan kita sanggup.....? Ayuh bencilah Gladstone dengan tindakan PEMBACAAN anda mengatasinya!
  • Jika dua't banyak membaca , mereka memimpin ummah. Jika ummah lebih banyak membaca mereka akan menerajui tamadun manusia.Hari ini orang barat lebih banyak membaca, orang Islam kurang membaca. Kita belajar membaca ,tetapi mereka membaca untuk belajar.