11 Mei 2011

Mengumpat (Ghibah)


Ghibah atau mengumpat ialah menceritakan atau menyebut keburukan atau kekurangan seseorang kepada orang lain. Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud "Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya." (Hadis Riwayat Muslim).

Dosa mengumpat bukan saja besar, malah antara dosa yang tidak akan diampunkan oleh Allah biarpun pelakunya benar-benar bertaubat. Dosa mengumpat hanya layak diampunkan oleh orang yang diumpatkan. Selagi orang yang diumpatnya tidak mengampunkan, maka dosa itu akan kekal dan menerima pembalasannya diakhirat.

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Awaslah daripada mengumpat kerana mengumpat itu lebih berdosa daripada zina. Sesungguhnya orang melakukan zina, apabila dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya. Dan sesungguhnya orang yang melakukan umpat tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampun oleh orang yang diumpat" (Hadis riwayat Ibnu Abib Dunya dan Ibnu Hibban).

Disebabkan mengumpat terlalu biasa dilakukan, maka ia tidak dirasakan lagi sebagai satu perbuatan dosa besar.

Mengumpat dan mencari kesalahan orang lain akan mendedahkan diri pelakunya diperlakukan perkara yang sama oleh orang lain. Allah akan membalas perbuatan itu dengan mendedahkan keburukan dirinya.

Sabda Rasulullah S.A.W. "Wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri" (Hadis riwayat Abu Daud).

Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili, di akhirat seorang terkejut besar apabila melihat cacatan amalan kebaikan yang tidak pernah dilakukannya di dunia. Maka, dia berkata kepada Allah "Wahai Tuhan ku, dari manakah datangnya kebaikan yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah melakukannya". Maka Allah menjawab : "Semua itu kebaikan (pahala) orang yang mengumpat engkau tanpa engkau ketahui".

Sebaliknya, jika pahala orang yang mengumpat tidak ada lagi untuk diberikan kepada orang yang diumpat, maka dosa orang yang diumpat akan dipindahkan kepada orang yang mengumpat. Inilah orang yang muflis di akhirat nanti.

Abu Dzar bertanya kepada Rasulullah: “Ya Rasulullah, apa itu Gheebah?” Baginda menjawab: “Ia adalah kata-kata yang dibenci oleh saudara mu.” Abu Dharr berkata: “Bagaimana jika apa yang dikata itu benar?” Baginda menjawab: “Jika benar maka itu adalah gheebah, jika tidak maka itu
menjadi fitnah.”
[Al-Hurr al-`Amili, Wasai'l al-Shi`ah, vol. 8, hadith no. 16312]

Nabi S.A.W. bersabda: "Tiada yang lebih pantas dari api yang membakar kayu kering melainkan Gheebah yang membakar kemuliaan seorang Muslim."
[Al-Mahajjat al-Baydha', vol. 5, hal. 264]

Akibat Mengumpat

Rasulullah memberi nasihat kepada Abu Dzar: “Ya Abu Dzar, Berwaspadalah dengan mengumpat, kerana ia lebih berat dari berzina.” Abu Dzar r.a. berkata: “Mengapa begitu?”Baginda menjawab: “Ini kerana, jika seseorang itu berzina dan bertaubat, maka Allah akan mengampuni dosanya, manakala dosa umpatan hanya
akan diampuni, apabila dimaafkan oleh mangsanya.”
( Al-Hurr al-`Amili, Wasai'l al-Shi`ah, jilid. 8, hadith no. 18312 )

Nabi S.A.W. bersabda: “Sesiapa yang mengumpat mensiakan puasanya dan membatalkan wuduknya', dan di hari kebangkitan, dia akan dibangunkan dengan bau mulut yang lebih busuk dari bangkai', dan dia akan bersama golongan setaraf dengannya. Jika beliau mati sebelum bertaubat, matinya adalah dalam keadaan
menghalalkan apa yang Allah SWT haramkan”
( Al-Hurr al-`Amili, Wasa'il al-Shi`ah, jil. 8, hadith no. 16316 )

Imam al-Sadiq r.a. meriwayatkan dari Rasul S.A.W: “Wahai kamu yang sudah memeluk Islam dengan mulut tetapi keimanan belum memasuki hatinya, janganlah merendahkan kaum Muslim dan mencari kesalahan mereka. Sesungguhnya Allah akan mencari kesalahan orang yang mencari kesalahan; dan orang ini akan di
malukan walaupun di dalam rumahnya.”
(Al-Kulayni, al-Kafi, vol. 2, "Kitab al-Iman wa al-Kufr", "Bab man talaba 'atharat al-Mu'minin", hadith no. 2 )

Apabila mengumpat menjadi sebahagian dari tabiat kita, ia meninggalkan kesan buruk kepada roh. Antaranya adalah bertambahnya kebencian dan permusuhan kepada orang yang diumpat. Di saat kematian, apabila hijab diangkat, pengumpat itu akan dibawa menyaksikan kemuliaan orang yang diumpat disisi Tuhannya yang kemudiannya akan membuat si pengumpat membenci Tuhannya. Maka dia akan meninggalkan dunia ini dalam keadaan membenci Tuhan dan memasuki kecelakaan berkekalan.

Sumber: Satu
              Dua