4 September 2009

Jami'ah Ramadhan: Menambah eratkan hubungan dengan Khaliq


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, sudah hampir kita berada di pertengahan bulan mulia ini- Ramadhan al-
Mubarak. Dan kini juga kita telah pun berada di 10 hari yang kedua di bulan Ramadhan, hari-hari pengampunan dari Allah Taala. Sedang hari-hari rahmat telah berlalu. Kita hanya mampu merenung dan bermuhasabah sejauh mana perjalanan ibadah

Ramadhan kita kali ini. Sudah dapat mencongak prestasi kita dalam merebut kelebihan beribadah di bulan mulia ini. Dan hari-hari yang berbaki, moga kita dapat menyusun aktiviti-aktiviti ibadah dan berjaya melaksanakannya dengan jaya. Masa yang ada tidak kita sia-siakan.

Aktiviti ibadah kita janganlah sesempit pada fikiran awam. Pengertian ibadah kita luas. Malang sekali jika hanya menyepi di teratak sendiri dengan alasan untuk beribadah dan bermunajat kepada Allah Taala. Alangkah baiknya jika anggota bergerak ke sana ke mari untuk Islam sedang hati iltizam bermunajat kepadaNya. Dengan itu, ibadah kita dapat dikongsi sesama saudara muslim yang lain. Ibadah kita tidak ananiyah tetapi jama'iyah. Jika benarlah begitu, semakin rahmat, berkat dan bermaknalah alam ini. Moga dapat sama-sama kita pupuk nilai hidup sufi haraki.

Dan dari itu juga marilah sama-sama kita realisasikan Allah matlamat hidup kita.
Ia boleh direalisasi dalam perkara berikut secara urutan:

1. Memperbaiki niat dalam segenap amal soleh yang memimpin seseorang itu menuju jalan kepada Allah.
2. Bersangka baik kepada Allah dalam setiap apa yang berlaku ke atas dirinya.
3. Bersegera untuk bertaubat apabila mendapati diri tersasar jauh dari kebenaran
Islam dengan terlibat dalam dosa-dosa besar atau kecil.
4. Sentiasa berada dalam posisi ketaatan kepada Allah walaupun pada perkara yang
sukar untuk dilakukan.
5. Sentiasa mengingati kematian, kerana ia boleh membantu untuk memperbaiki diri
dalam menyediakan bekalan yang cukup untuk menemui Allah SWT.
6. Memperbanyak dan membentengi diri dengan zikrullah (zikir) seperti tasbih, tahmid,
takbir, tahlil, ma'thurat dan zikir-zikir harian yang lain.
7. Sentiasa komited dengan pembacaan al-Quran setiap hari, kerana ia merupakan kitab
Allah, apabila seseorang itu membacanya setiap hari, ia telah berinteraksi dengan Tuhannya dan Dia akan sentiasa sayang dan kasih kepadanya, termasuk mentadabbur (meneliti) isi-isi kandungannya.
8. Memohon doa restu Allah dalam segenap tindakan yang dilakukan.
9. Tidak jatuh pada perkara yang menjadikan seseorang itu merasa was-was dalam perkara ibadat, hingga akhirnya meninggalkannya kerana menganggap Islam itu sukar untuk dilaksanakan. Ia boleh diatasi dengan banyak duduk dalam majlis-majlis ilmu dan bergaul dengan orang-orang soleh yang boleh mengingatkan diri kepada Allah SWT.
10. Mesti memahami bahawa Islam itu adalah agama yang menyuruh untuk beramal atau bekerja dan menghasilkan sesuatu yang terbaik buat dirinya dan orang lain sesuai dengan tuntutan dan keperluan hidup.
11. Tidak membebankan diri dengan melakukan sesuatu yang sukar untuk dilakukannya seperti memaksa diri bangun setiap malam dengan melakukan 11 rakaat solat Tahajjud dan Witir, cukuplah buat peringkat awal dua rakaat Tahajjud dan satu Witir tetapi konsisten.
12. Mencontohi sebaik-baik contoh teladan yang terbit dari diri baginda Rasulullah s.a.w., para sahabat dan para tokoh ulama Islam terkemuka.
13. Menjauhkan diri segala perkara-perkara yang haram seperti rasuah, riba, makan harta anak yatim dan sebagainya.
14. Menyatakan taat setia kepada segenap suruhan Allah dan Rasul-nya dan meninggalkan segenap tegahan dan larangan Allah dan Rasul-Nya.
15. Merasakan segala habuan dunia boleh membawa kepada kehinaan pada diri.
16. Memperbanyak munajat kepada Allah (menyatakan rasa rindu dengan ibadat di tengah malam).
17. Tidak banyak berangan-angan untuk mencapai status pangkat dan kedudukan di dunia.
18. Tidak mengejar kamasyhuran dengan mengambil pendekatan matlamat menghalalkan cara.
19. Memperbanyak ibadat khusus dan umum yang boleh mengeratkan hubungan sesama manusia.
20. Merasakan keagungan Allah dalam seluruh penciptaan-Nya.
21. Mengadu nasib hanya kepada Allah dan meminta pertolongan hanya kepada-Nya jua.
22. Berusaha untuk sentiasa membantu orang-orang Islam dalam apa jua keadaan yang diperlukan.

Jika seseorang itu mampu mengikuti kaedah atau pendekatan seperti yang ditunjukkan di atas, insya-Allah dia akan dibayangi dengan rahmat serta kasih sayang Allah SWT yang akan menjadikan dirinya bersedia untuk diwakafkan hanya untuk agamanya yang disayangi.

Sumber: Harakahdaily- Agama